Pendaftaran Formasi CPNS untuk Provinsi Tunggu Kabupaten/Kota

Kepala Badan Kepegawaian Daerah Papua Nicolaus Wenda

JAYAPURA (PB) – Pendaftaran formasi CPNS yang tertunda pada tahun 2014 lalu di Provinsi Papua sampai saat ini  belum dapat dilaksanakan. Hal ini disebabkan belum adanya rincian formasi dari Kabupaten kepada Badan Kepegawaian Daerah Papua.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah Papua Nicolaus Wenda kepada wartawan di sela apel gabungan di halaman Kantor Gubernur Dok II Jayapura, Senin (9/10), menjelaskan, perbaikan usulan kebutuhan pengajuan kuota, telah disampaikan ke Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) di Jakarta.

Namun, dirinya meminta untuk dibuat secara terperinci. Misalnya bidang pendidikan maupun kesehatan itu kebutuhannya berapa banyak. “Kami harap pemerintah kabupaten/kota segera laporkan formasi CPSN sesuai kebutuhannya,” tuturnya. Mantan kepala BKD Kabupaten Puncak Jaya itu mengatakan, dengan pembukaan lowongan CPNS tersebut, diimbau kepada masyarakat untuk tak mudah percaya dengan tawaran sejumlah pihak maupun calo yang menjanjikan kelulusan.

Sebab untuk masuk masuk diterima sebagai Pegawai Negeri Sipil, masyarakat wajib mengikuti seluruh tahapan, persyaratan maupun prosedur yang berlaku. “Saya menghimbau kepada masyarakat supaya jangan percaya dengan orang tertentu yang mengambil kesempatan untuk menawarkan kelulusan dalam formasi penerimaan CPNS,” tegasnya.

Informasi dari Kemen-PAN dan RB, Penerimaan CPNS untuk Provinsi Papua dan Papua bukanlah pencabutan moratorium,  tetapi formasi yang tertunda pada tahun 2014 yang lalu. Sedangkan Kalimantan Utara karena merupakan Daerah otonomi Baru (DOB). Formasi CPNS tahun ini meliputi 3 bidang yaitu guru, tenaga kesehatan, dan tenaga infrastruktur pendukung.

Setiap bidang yang diterima dibagi berdasarkan presentase yakni 35 % guru, 35 % tenaga kesehatan dan 30 % tenaga infrastruktur. Kuota formasi untuk masing-masing provinsi berbeda-beda. Untuk Provinsi Kalimantan Utara sendiri sebanyak 500 formasi, Provinsi Papua 173 formasi dan Provinsi Papua Barat sebanyak 231 formasi. Masing-masing formasi ini akan dibagi dalam 3 bidang berdasarkan persentase dan kebutuhannya. (YMF/Ed-Fri)

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *