Momen Hari Kemerdekaan, Pemerintah Pusat Diminta Perhatikan Kesejahteraan Rakyat Pegubin di Wilayah Perbatasan NKRI

Bupati Spei Yan Bidana, ST.M.Si didampingi Plt. Sekda drg. Aloysius Giyai, M,Kes dan dan forkopimda saat foto bersama Paskibra Pegubin yang baru dikukuhkan, Selasa, 16 Agustus 2022. (Kredit Foto: Primayandi)

 

JAYAPURA (PB.COM)Tanggal 17 Agustus 2022, seluruh rakyat Indonesia merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan RI yang ke-77. Namun bagi masyarakat terpencil di Kabupaten Pegunungan Bintang (Pegubin), khususnya yang tinggal di wilayah perbatasan NKRI dan Papua New Guinea (PNG), arti kemerdekaan ini belumlah terasa. Apalagi kebutuhan dasar hidup seperti sandang, pangan, papan, air bersih, listrik, hingga internet belum dinikmati sepenuhnya akibat akses geografis yang sulit.

Plt. Sekretaris Daerah Kabupaten Pegubin drg. Aloysius Giyai, M.Kes mengatakan, perayaan HUT Kemerdekaan RI ke-77 ini kiranya menjadi momen untuk refleksi dan membangun komitmen bersama antara Pemerintah Daerah Pegubin dan Pemerintah Pusat melalui kementerian terkait agar sama-sama fokus membuka keterisoliasian di wilayah itu dengan membangun infrastruktur dan layanan kebutuhan dasar warga.

Bupati Spei Bidana dan Sekda Aloysius foto bersama anggota Paskibra Pegubin.

 

“Dari 34 distrik, ada 8 distrik atau kecamatan yang berbatasan langsung dengan PNG. Masyarakat hidup campur aduk dengan orang PNG. Sebagai beranda depan NKRI, wajah negara Indonesia, Pemerintah Pusat harus punya komitmen untuk terus membangun wialayah itu dengan alokasi anggaran yang cukup,” kata Aloysius kepada papuabangkit.com melalui telepon selulernya, Selasa, 16 Agustus 2022.

Menurut Aloysius, seperti daerah lain di Indonesia, kemerdekaan yang didambakan masyarakat Pegubin adalah sangat sederhana. Yaitu terpenuhinya hak dan kebutuhan dasar mereka sebagai warga negara Indonesia. Oleh karena itu, fokus pembangunan dari pemerintah dengan menitik beratkan pendekatan kesejahteraan sangatlah penting, sekaligus mencegah timbulnya ideologi yang berseberangan dengan NKRI.

“Tetapi anggaran kami pemerintah daerah terbatas. Dari 34 distrik, umumnya hanya dijangkau dengan pesawat. Rakyat masih hidup dalam keterisolasian dengan harga barang yang tinggi, rumah yang tidak sehat, belum tersedia listrik dan air. Saat ini kami sedang bangun jalan darat dari Keerom tapi belum sampai ke Distrik Batom. Kami masih harapkan dana pemerintah pusat,” urainya.

Aloysius juga mengapresiasi Bupati Pegubin Spei Yan Bidana, ST.M.Si karena sejak awal memimpin kabupaten ini telah melakukan sejumlah kebijakan untuk memperjuangkan anggaran khusus bagi pembangunan wilayah perbatasan.

Bupati Spei Bidana saat memimpin acar pengukuhan anggota Paskibra Pegubin

 

“Saya harap negara sudah harus fokus memperhatikan kami di Kabupaten Pegunungan Bintang karena kondisi ekonomi, sosial dan keamanan di sini menuntutnya. Supaya mayarakat bisa merasakan merdeka dalam bingkai NKRI, merdeka dari keterisolasian geografis, bisa menikmati pendidikan, kesehatan dan ekonomi yang baik,” tegasnya.

Kukuhkan Paskibra

Sekda Aloysius Giyai yang juga Ketua Panitia Perayaan HUT Kemerdekaan RI ke-77 Kabupaten Pegunungan Bintang mengatakan, sehari jelang perayaan 17 Agustus, Bupati Spei Yan Bidana, ST.M.Si telah mengukuhkan 30 anggota Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) yang dipilih dari putra-putri terbaik tingkat SMA/SMK di wilayah itu. Acara pengukuhan berlangsung Selasa, 16 Agustus 2022 Pkl 17.00 WIT di Kantor Bupati Pegubin.

 

Sekda Aloysius didampingi Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Pegubin Ny. Nelly Giyai.

 

“Tadi sudah dikukuhkan dan semua berjalan penuh hikmat. Esok kami akan lakukan apel 17 Agustus di halaman Kantor Bupati. Kami berharap tidak ada gangguan keamanan. Belajar dari pengalaman tahun lalu, kami pemerintah daerah sudah lakukan pendekatan sosial kepada seluruh masyarakat sehingga saat ini kondisi Kamtibmas terjaga. Kami harap ini terus terjaga baik sampai esok hingga H+2,” katanya.

Mantan Kepala Dinas Kesehatan Papua ini menambahkan, usai apel bendera 17 Agustus, malam harinya akan digelar Resepsi Kenegaraan bersama seluruh Forkopimda di rumah dinas Bupati Pegubin.

“Tahun ini kita tidak buat banyak kegiatan menyongsong dan meriarayakan HUT Kemerdekaan RI. Kita lebih fokus menjaga Kamtibmas. Tapi di Kota Oksibil, suasana perayaan kemerdekaan sangat terasa. Seluruh jalanan kota penuh dengan bendera merah putih umbul-umbul,” tuturnya. (Gusty Masan Raya)

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.