MRP Berikan Bantuan Bama ke Sejumlah Asrama di Jayapura

Ketua MRP Timotius Murib

JAYAPURA (PB.COM) –  Majelis Rakyat Papua (MRP) memberikan bantuan bahan makanan (bama) bagi mahasiswa yang kembali ke Papua dan menempati sejumlah asrama di seputaran Kota dan Kabupaten Jayapura.

Ketua MRP, Timotius Murib kepada pers, Senin (16/9/2019) mengungkapkan, pascainsiden rasisme yang dialami mahasiswa Papua di Surabaya, pertengahan Agustus lalu, sebanyak 1200 mahasiswa yang menempuh pendidikan di sejumlah Kota Studi telah memilih kembali ke Papua.

“Jadi, kita sudah bertemu dengan ketua-ketua asrama mahasiswa yang berada di Kota dan Kabupaten Jayapura, intinya kita bantu bama dulu sambil menunggu kebijakan Gubernur Papua,” ungkap Matius.

Dia menjelaskan, dalam pertemuan dengan ketua-ketua asrama, mahasiswa Papua yang pulang masih tertutup dan tidak ingin menyampaikan informasi alasan mereka harus pulang ke Papua.

“Kami sudah tanyakan mereka kenapa mereka pulang semua ke Papua, inilah tugas kita tanyakan kepada mahasiswa,  tapi mereka masih tertutup, kami sendiri belum tahu apa alasan mereka pulang ke Papua,” akunya.

Sebelumnya, Gubernur Papua Lukas Enembe mengaku pusing atas kepulangan mahasiswa tersebut. Dia pun menyesalkan kepulangan mahasiswa asal Papua tersebut.

“Saya sampaikan waktu itu kalau di Negara NKRI tidak aman yah kita pulangkan, tapi daerahnya aman, jadi tidak usah pulang. Tetap mereka pulang kemauan sendiri, kita jadi pusing mengatur mereka taruh di mana,” aku Gubernur Lukas Enembe saat ditemui di Gedung Negara Jayapura, (9/9).

Lukas Enembe menegaskan akan membicarakan kepulangan mahasiswa Papua bersama Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, Majelis Rakyat Papua (MRP) Papua Baray, Dewan Perwakilan Rakyat Papua (DPRP) dan walikota/bupati se-Papua. (Andi/Frida)

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *