Samakan Persepsi, Wagub Klemen Duduk Bersama Pemkot Jayapura

Wakil Gubernur Papua Klemen Tinal foto bersama Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano dan Wakil Wali Kota Jayapura Rustan Saru beserta kepala distrik, kepala lurah dan aparat kampung se-Kota Jayapura duduk bersama di Gedung Negara, Rabu (5/8/2020).

JAYAPURA (PB.COM) – Untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di wilayah Kota Jayapura, Wakil Gubernur Papua Klemen Tinal, SE.MM bersama Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano dan Wakil Wali Kota Jayapura Rustan Saru beserta kepala distrik, kepala lurah dan aparat kampung se-Kota Jayapura duduk bersama di Gedung Negara, Rabu (5/8/2020).

Klemen Tinal mengatakan pertemun ini untuk menyamakan persepsi dalam melakukan penanganan Covid-19 di wilayah Kota Jayapura yang merupakan wajah Provinsi Papua.

“Kita hanya butuh satu kali atau dua kali masa inkubasi, jika dalam 28 hari kita persepsi kita sama dan terus konsisten, kami yakin Covid-19 akan turun di Kota Jayapura,” tegas Klemen Tinal.

Menurutnya, kepala lurah maupun kepala distrik sampai tingkat kampung harus menujukkan masyarakat bahwa masyarakat dapat berubah atau disiplin sesuai protokol kesehatan.

“Mari kita rubah, bapak Lurah dan kepala kampung harus yakin rakyatnya bisa disiplin mematuhi protokol kesehatan. Tujuan kita bagaimana masyarakat sembuh, baik di kampung,” terangnya.

Sebab, kata Klemen Tinal sejak diterapkannya relaksasi konstektual hingga menuju adaptasi new normal, Kota Jayapura belum bisa menerapkan karena angka kasus positif Korona makin tinggi.

“Ini menjadi tanggung jawab bersama dan kami sadar pemerintah, tenaga medis sampai dengan satgas bukan penentu menurunnya angka kasus, tetapi masyarakat Kota Jayapura,” terangnya.

Oleh karena itu, kata ia, agar proses sosialisasi bisa dimengerti dan dipahami masyarakat, perlu adanya persamaan persepsi antara pemerintah provinsi, pemerintah kota dan kepala kampung, kepala distrik dan lurah.

“Kita harus bisa merekomendasikan anak-anak muda menjadi agen perubahan untuk bagaimana merubah pola pikir masyarakat dalam menghadapi Pandemi Covid-19. Dengan begitu, angka kasus diyakini bisa turun,” katanya.

Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano menyatakan, pihaknya telah berkomitmen untuk melakukan koordinasi dengan pemerintah dalam rangka menurunkan kasus, yang mana 5 distrik, 25 kelurahan, dan 8 kampung ada pada zona merah.

“Untuk selesaikan ini memang butuh kerjasama guna mengendalikan bahkan menghentikan penyebaran virus di Ibukota provinsi,” tambahnya. (Toding)

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *